• ANY IDEA SOB?

    Mikir dulu sambil jongkok
  • ANY IDEA SOB?

    Mikir dulu sambil jongkok
  • ANY IDEA SOB ?

    Mikir dulu sambil jongkok
  • ANY IDEA SOB ?

    Mikir dulu sambil jongkok
  • ANY IDEA SOB ?

    Mikir dulu sambil jongkok
  • ANY IDEA SOB ?

    Mikir dulu sambil jongkok

Monday, October 28, 2013



Buat kalian yang suka kripik pedes,. model kripik emak dkk,. nih ada produk kripik pedas terbaru punya temen gue. Katanya sih pedesnya beda. gak tau juga sih gue belum dikasih buat nyobain rasa nya. hahahahaha.

Kalo kalian ada yang minat, langsung aja hubungi orang nya. kontaknya ada di poster.


Posted on Monday, October 28, 2013 by si mahasiswa

No comments

Thursday, September 05, 2013


Selamat Pagi Mahasiswa Indonesia !! Apakabar ? Ah, semoga hari kalian semua baik. Oke, pada pagi yang cerah ini, gue mau share lagi nih. Kali ini Patch PES 2013 versi terbaru !!

Buat alian yang doyan maen PES, pasti udah nggak asing  lagi sama patch yang satu ini. Tim mereka selalu update, apalagi bial transfer windows atau pergantian musim. Untuk versi 6.0 ini merupakan patch terbaru untuk bursa transfer musim panas yang berakhir Beberapa hari yang lalu. 

Berikut penjelasannya yang gue copy dari http://www.pes-patch.com

New Features PESEdit.com 2013 Patch 6.0

-Transfers: ALL transfers up to September 3 (600+ new summer transfers since patch version 5.1; in total 3000+ summer transfers)
-New kits: Ajaccio, Atletico, Barcelona, Bastia, Bayern München, Benfica, Bordeaux, Brescia, CSKA Moscow, Evian, Kiev, Kobenhabn, Kuban Krasnodar, Leverkusen, Lyon, Nacional Madeira, Olhanense, Pacos Ferreira, PAOK, Porto, Real Sociedad, Schalke, Vitoria Setubal

General Features PESEdit.com 2013 Patch

-Added new 1st division leagues: Bundesliga, Primera Division Argentina, Liga MX,
Russian Premier League, Spor Toto Süper Lig, Superleague Greece, Raiffeisen Super League
-Added new 2nd division leagues: 2. Bundesliga, Liga Adelante, Npower Championship, Serie B, Ligue 2, Brasileirão Série B, Primera B Nacional
-Added other teams (Arminia Bielefeld, BATE Borisov, BSC Young Boys, Dnipro Dnipropetrovsk, FC Basel, KRC Genk, Metalist Kharkiv, Steaua Bucureşti, Videoton FC, Viktoria Plzen + Indonesia, Malaysia)
-Correct kits for all Premier League, Liga ZON Sagres + all National & Classic Teams
13-14 summer transfers set
-Corrected names for fake players in unlicensed National teams and ML unlockable players
Faces: ~800 new faces (all fixed by PESEDIT)
-Includes newest DLC 6.00 & game version 1.04
-Scoreboard and stadium switch in selector 
-Removed blur
-Fixed boots + accessories for a lot players (Premier League, Ligue 1, Eredivisie, Serie A, Liga BBVA, Bundesliga and many more)

Cara install

1. Extrak file rarnya kemudian jalankan file yang berformat exe.
2. Kemudian klik next dan klik next lagi
3. Kemudian klik start dan tuunggu sebentar sampai selesai
4. Setelah selesai klik exit.

Catatan:

Jika sebelumnya sobat pernah menginstal PESEdit.com 2013 Patch, hapus dulu folder GDB di dalam folder kitserver13 yang ada di diktori PES 2013 sebelum sobat menginstal versi yang lebih baru.

Yang mau download, silahkan disini :


Posted on Thursday, September 05, 2013 by si mahasiswa

No comments

Wednesday, September 04, 2013


Halo sob, selamat datang September, baik-baik ya sama gue dan temen-temen gue. Oya sob, kali ini gue nggak bakal nulis sesuatu yang bisa bikin kalian galau, tapi gue bakal ngebagi tentang sebuah software yang menurut gue EPIC banget. Namanya Magic Bullet Looks. Apaan tuh?


screenshoot
Bagi kalian yang menekuni dunia edit mengedit video, pasti udah gak asing lagi sama software yang satu ini. Tapi ya, mungkin bagi yang masih awam kayak gue, cukup terdengar asing ditelinga, soalnya gue sih akrabnya sama microsoft word doang, itu tuh, software yang buat ngetik skrip... ahsudahlah.

Oke kembali ke topik kita, software yang dikeluarin sama Red Giant software ini, biasa digunakan dalam proses editing video atau film, foto juga ding, yang pake software kayak Adobe Premiere, After Effect, Photoshop, atau bagi pengguna Mac OS, Final cut Pro mungkin. Bagi yang masih bingung, coba disimak dulu video review nya.,




Nah jadi gitu sob. Oya, gue juga pernah nyoba ini software buat ngedit salah satu proyek iseng-iseng bikin film profil sekolah. Videonya di bawah ini ,




Yang tadinya biasa-biasa aja videonya, pas dipakein software ini jadi Pe to the Ca to the H, PE-CA-H !!. ehm, sori lebay.

Bagi kalian yang tertarik nyoba software ini, bisa donwload di web resminya langsung DISINI


Selamat berkarya sob !!

Posted on Wednesday, September 04, 2013 by si mahasiswa

No comments

Monday, August 26, 2013



Selamat pagi para Nocturnal-ers !! masih sehat?
di penghujung malam yang semakin dingin ini seperti biasa kehidupan dunia maya gue baru dimulai. Ini akibat dari paket internet provider yang gue pake. Murah dan gede sih kuotanya, tapi ya cuma bisa dipake pas jam pocong doang, lewat tengah malem sampe pagi menjelang. Otomatis jam tidur gue jadi agak kacau. Oke, gue malah curhat.

Jadi gini, sebagai pengamat dunia maya, terutama social media, khususnya lagi per-twitter-an, gue sering banget liat twit-twit yang berhamburan dengan hastag (#) NoMention. Itu tuh maksudnya apa, HAH!?

Sebenernya orang-orang yang no mention itu mungkin orang yang bingung atas orientasi kehidupanya dan bimbang dalam memilih ngomong langsung atau hanya memendam (perasaan) <-- duuhh. Ini sama kayak keadaan ketika kalian pengen pup tapi nanggung lagi nonton bola klub kesayangan atau nonton pilem di bioskop bareng gebetan. Pasti kalian bakal bimbang menentukan pilihan antara melanjutkan nonton atau pergi ke wc buat pup, atau (bahkan) pup dicelana sambil nonton. Pilihan yang amat sangat sulit bukan?

Buat lo yang kritis, fenomena no mention ini berguna untuk melatih ber-spekulasi. Sebelumnya, maksud dari twit no mention ini biasanya terkait dengan keinginan seseorang untuk mengungkapkan hal tertentu kepada seseorang namun si pelaku (no mention) terlalu takut atau malu untuk mengungkapkannya secara langsung kepada orang yang dituju. Ketakutan ini biasanyadilandasi oleh rasa malu atau takut diantemi orang-orang se twitter, yah smacam itulah.




Respon orang terhadap twit no mention pun beda-beda. Ada yang cuek aja, menganggap itu nggak penting, tapi ada juga yang berusaha keras memutar otak mengerahkan segenap kekuatan jiwa dan raga untuk memecahkanmisteri  kode no mention tersebut. HAl inilah yang sebenarnya sering memunculkan spekulasi, akibat dari rasa kepo kita sendiri. sebagai contoh:

@megha_cute: ternyata kalo mau jadi penyanyi, salah satu jalan nya kudu jadi presiden dulu, nyesel dulu pas jadi presiden gak bikin album #noMention

Ketika S*Y baca twit ini, pasti dia bakal berspekulasi, "Wah jangan-jangan yang doi maksud itu gue, tapi nggak mungkin ah, gue kan cuma punya 3 Album. Tapi kalo bener itu gue, gimana ya, jadi bingung nich"

Maka mungkin dia (S*Y) bakal ngetwit:

@eSBheYe: Ah sirik aja nih #NoMention

Oke, contoh diatas cuma contoh. Sebenernya penggunaan no mention juga bisa untuk berbagai maksud. Dan yang paling gue jijik itu twit no mention orang yang lagi pacaran (sori. gue jomblo sirik). Apa maksudnya coba, mesra-mesraan di twitter, tapi pake hastag no mention. APA MAKSUDNYA!! TAHAN GUE, TAHAN GUE!! tapi ya itu hak mereka juga sih mblo ~

Selain orang yang lagi pacaran, twit no mention juga biasa digunakan oleh mereka yang lagi naksir/punya gebetan yang kebetulan saling follow. padahal ya sob, NoMention itu nggak bakal ngebawa kita ke mana-mana, justru malah bikin banyak orang salah sangka.

Akhirnya, dari sebuah statemen atau dari apapun yang diutarakan, Mereka yang tak terlibat mungkin akan membentuk sebuah sudut pandang tersendiri dari kalimat yang diluncurkan si pelaku. Nah bentuk persepsi itu mungkin dibantu dengan adanya parsialisasi. Pemecahan sebuah masalah menjadi sub-sub masalah sehingga terjadi pengerucutan dan semakin jelas apa yang menjadi akar masalahnya. SHIT!! lupakan paragraf ini. gue aja gak paham apa yang gue tulis.

Punya pengalaman unik soal NoMention, silakan tulis di box komen ya sob,.

intinya sih positif thinking aja, dan persetan dengan orang-orang yang udah ngancurin hati gue sampe berkeping berkeping-keping #NoMention (lho?!)








Posted on Monday, August 26, 2013 by si mahasiswa

No comments

Saturday, August 17, 2013



"Kalo nyari pasangan hidup itu, carilah yang enak buat diajak ngobrol, di mana mengobrol bersama dia bisa bikin kamu lupa udah ngabisin waktu berapa lama. Soalnya, kelak kalo kalian udah tua dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi, kalian cuma bisa ngobrol berdua."

Duh Malem-malem gini nongkrong sendirian di ruang tamu rumah di kampung. Bukan bagian tugas jaga malem, tapi karena emang di ruang tamu lah salah satu spot yang bisa nangkep sinyal 3G modem simp*ti gue. Sebenernya di luar bisa lebih dahsyat sih, tapi gue nggak se ekstrim itu lah malem-malem gini nongkrong di teras rumah di kerubutin nyamuk demi seonggok sinyal 3G.

Di Kampung, aktu ngenet gue semacam kalong, mulai ON setelah jam 12.00 malem, karena emang daftarnya paket internet kalong, tapi lumayan lah speednya dewa, hehehe... jadi bisa download apa aja, dan parahnya gue kadang-kadang tersesat juga. Tapi, ah sudahlah.

Dari sekian banyak penulis blog, salah satu yang gue seneng ngebacanya, yakni tulisan bang @shitlicious di blognya www.shitlicious.com. Nah post terbaru di blog itu kebetulan ngebahas soal PDKT, dan... ahay semacam kena banget gitu sama yang lagi gue rasain sekarang. Ya emang, akhir-akhir ini gue lagi PDKT sama kucing piaraan nyokap. Gue berusaha deketin kucing nya nyokap biar bisa gue suruh-suruh. Soalnya kebiasaan kalo lagi liburan di rumah gini, kerjaan rumah tangga yang biasa dikerjain nyokap, sering di delegasikan ke gue. Nah kan kalo misalkan gue sukses ngedekitin si kucing, luamayanlah tugas nyapu dan ngepel bisa gue serahin ke dia. Yakali kucing disuruh ngepel,. lupakan....

Oke back to topik, PDKT. berhubung pengalaman gue dalam dunia per-PDKT-an masih cetek, jadi gue mau pinjam tulisannya bang alit aja. Gue udah izin lho, tapi gak tau udah diizinin apa belum.


izin

Ah jadi langsung aja, tulisannya nggak ada yang gue edit....
_________________________________________________________________________________

Gue pernah suka sama cewek. Dia nggak cantik-cantik banget. Dia juga nggak seksi-seksi banget, tubuhnya cukup rata untuk disebut wanita. Mungkin kalo dia tidur terlentang di ruang tamu, badannya bakal dipake bibi buat alas nyetrika baju. Tapi ada satu hal yang bikin gue sangat tertarik sama dia. Dia enak buat diajak ngobrol. Yup, gue pernah nulis nasihat dari nyokap gue yang selalu gue yakinin buat nyari pasangan yang tepat. Nasihatnya gini:

"Kalo nyari pasangan hidup itu, carilah yang enak buat diajak ngobrol, di mana mengobrol bersama dia bisa bikin kamu lupa udah ngabisin waktu berapa lama. Soalnya, kelak kalo kalian udah tua dan nggak bisa ngapa-ngapain lagi, kalian cuma bisa ngobrol berdua."

Tiap kali gue ngobrol sama cewek ini, gue nggak bakal ngerasa ngantuk meskipun malam sudah menjelang pagi. Gue juga nggak ngerasa laper, meskipun perut udah 8 jam nggak diisi. Dan setiap bareng sama dia, gue juga nggak ngerasa sedih meskipun udah 4 taun gagal nyelesaiin skripsi.

Bareng dia, gue biasa ngobrolin dunia, keadaan sosial manusia, sampe ngobrolin kasus-kasus yang ada di KPK. Bareng dia, gue bisa ketawa. FYI, di keseharian gue, gue bukanlah tipe cowok ngocol yang suka bercanda. Gue lebih suka ngobrolin hal-hal yang mampu mengisi sisi-sisi kosong di kepala.

Terus, lo jadian sama tuh cewek nggak Litt?!

Nggak.
Gue nggak mau jadian sama dia, karena ada satu alasan yang nggak mungkin gue lawan. Dia sudah punya pacar. Gue nggak mau ego gue membuat hubungan mereka jadi pudar. Gue nggak mau ngerusak hubungan orang, karena pedoman gue adalah, "Saat gue bisa ngerebut pacar orang, suatu saat gue juga harus siap pasangan gue itu direbut sama orang lain lagi."

Gue cuma bisa bersyukur aja, menikmati kehangatan yang dia beri. Toh, apalah arti status, kalo setiap saat gue bisa ngobrol sama dia, dan hal itu selalu sukses bikin mood menjadi bagus? Gue sih ngedoain cowoknya si cewek ini bisa bener-bener ngejaga dia. Semoga cowoknya si cewek ini juga melihat sisi spesial dia seperti yang gue liat di dia. Gue doain mereka selalu bahagia, sehingga setiap nih cewek ketemu gue, kita bisa selalu ngobrolin tentang dunia, bukan tentang sayatan-sayatan pedih dari cinta.

Oke Litt, maksudnya apa sih lo ngomongin soal pengalaman tadi?

Hari ini gue mau sharing ke kalian tentang proses PDKT. Mungkin sharing hari ini bakal berguna buat temen-temen yang lagi PDKT dan stuck, atau lagi PDKT tapi nggak berani nembak. Gue agak resah sama kasus-kasus percintaan yang sering terjadi akhir-akhir ini. Misal, nikung pacar orang, jadian cuma karena kasian, atau sekedar PHP doang.




Nah, di sini gue bakal ngasih beberapa point yang harus kalian perhatiin buat nentuin buat lanjut PDKT nggak. Biar kalian nggak buang waktu buat kelamaan PDKT yang sia-sia. Oke deh.. Mari kita bahas langsung aja ya~

1. Pacar Orang
Ini kasusnya kayak cerita gue di atas. Dapet gebetan yang asik, dan orangnya welcome banget. Mungkin kalo dapet gebetan yang kayak gitu, kalian bakal ngerasa dia bisa jadi pasangan yang pas buat kalian. Tapi ya itu, kudu diinget, dia bukanlah orang yang layak untuk kalian dekati secara lebih jauh lagi. Jangan terlalu jauh ngomongin soal hati sama dia, nanti takutnya kalian malah saling jatuh cinta.

Saran gue sih, jangan sampe kalian jadi alasan bagi dia untuk meninggalkan pacarnya. Karena kelak, dia juga bakal nemuin orang lain yang bisa jadi alasan dia buat ninggalin kalian. Kenapa? Karena tipe orang yang suka ninggalin yang lama buat dapet yang baru itu ciri-ciri orang yang sedang mencari pasangan yang sempurna. Dan faktanya, pasangan yang sempurna itu nggak ada. Yang ada adalah menerima segala kekurangan pasangan untuk kita sempurnakan dengan kelebihan yang ada di diri kita. So, pacar sempurna itu nggak ada, yang harus diusahakan adalah hubungan yang sempurna. Kalo orang itu selalu nyari yang sempurna, gue jamin dia bakal gonta-ganti pasangan mulu seumur hidupnya. Udah, jangan dilanjut lagi, daripada besok-besok makan ati.

2. Pasif
Pernah nggak kalian lagi PDKT sama seseorang, tapi dianya pasif banget? Dia nggak mau nyapa duluan sebelum kalian sapa. Dia ngejawab cuma kalo lagi ditanya. Terus kalo di-chat, balesnya pendek-pendek dan lama. Sikap-sikap semacam itu mungkin akan membuat kalian disiksa oleh batin yang serba-salah dengan memunculkan kalimat ini, "Aku bukannya nggak perhatian ke kamu, tapi kalo keseringan nyapa, aku takut justru hal itu malah bikin risih kamu".

Yup, itu tadi tanda-tanda kalo gebetan kalian orangnya pasif. Pasif di sini disebabkan oleh tidak adanya ketertarikan dari dia ke kalian. Kenapa dia nggak tertarik sama kalian? Ada banyak penyebabnya. Mungkin dia ilfeel karena kalian suka boker di pasir, atau kalian suka ngemilin permen karet bekas orang lain. Tapi yang paling sering jadi penyebab adalah faktor appearance kalian, dan faktor lain lagi adalah dia nggak ngerasa nyambung sama kalian. Pasti kalo kalian punya gebetan pasif gini, obrolan yang ada di chat kalian bakal sebasi pertanyaan-pertanyaan ini: "Lagi apa?" "Udah maem belum?" "Tadi bokernya keras apa cair?"

Kenapa pertanyaan-pertanyaannya kayak gitu? Karena kalian nyadar, kalian nggak ngerti mau bahas topik apa yang bisa bikin kalian nyambung. Mungkin pada dasarnya kalian emang nggak cocok, tapi kalian paksa-paksain biar cocok. Endingnya? Ya dicuekin ampe kalian capek sendiri. Ya.. Pembunuh rasa cinta yang sebenarnya itu adalah dengan dicuekin lama-lama. Kalo udah gini, udah.. Gak usah dilanjut aja~

3. Tarik Ulur
Gebetan kadang care banget, sehari kemudian jadi cuek banget. Gitu terus, dari SD sampe jadi PNS. Mungkin sikap yang kayak gini, bikin kalian bingung dan penasaran. Tapi menurut gue, kalian kudu hati-hati kalo ngadepin sikap yang kayak gini. Gue takut gebetan kalian itu tipe orang yang baik kalo pas ada maunya doang. Dia nyapa duluan cuma kalo pas lagi kesepian. Pas dia lagi asik sama temen, kalian dilupakan. Dia ngajak jalan, cuma kalo pas butuh tebengan. Pas udah ada temen jalan, kalian dilupakan. Dia ngajak makan, cuma kalo pas dia lagi butuh traktiran. Dia rajin SMS cuma pas pengin ngabisin bonus dari operator.. Dan seterusnya.. Pahami sikap-sikap kayak gini.. Jangan ampe kalian PDKT buta dengan alasan "asal bisa bahagia" ya.

Endingnya apa? Kalian nggak bakal bisa jadian. Kalian cuma kena PHP doang. Digantungin mulu ampe perasaan mengering, dan rapuh hingga hancur berkeping-keping. Udah, tinggalin aja.

4. Belum Move on
Kalian lagi PDKT sama seseorang yang abis putus. Dan menurut kalian, dia welcome banget? Fine. Gue kasih tau ya, orang yang abis putus itu biasanya bakal welcome sama orang yang bisa membuat dia nyaman. Orang yang mau meluangkan telinga buat dia. Karena orang yang abis putus itu biasanya punya buanyak uneg-uneg di kepalanya. Dan pendengar setia dia kudu punya kesabaran ekstra. Dan saat kalian bisa menjadi pendengar setia dia, dia bakal ngerasa kalian mampu memberi kenyamanan buat dia.

Tapi harap diingat, hati-hati saat PDKT sama orang yang belum move on. Sikap welcome dia nggak bakal abadi. Karena gue yakin, di saat luka hatinya udah sembuh, dia nggak bakal ngerasa butuh kalian lagi. Dan orang yang belum move on, sangat mudah banget untuk didekati mantannya lagi. Karena kenyamanan sementara yang kalian beri, nggak bakal sebanding dengan kenyamanan jangka panjang yang pernah dia dan mantannya miliki. So, jangan mau jadi obat patah hati. Karena kalo patah hatinya udah sembuh, dia nggak bakal butuh obat lagi. Analoginya, orang yang lagi masuk angin, pasti bakal suka dikerokin. Tapi kalo udah sembuh, nggak mungkin dia tiap hari mau dikerokin. Jadilah candu, di mana saat kalian nggak di samping dia, dia bakal nyariin kalian mulu, karena rindu.

Kayaknya itu aja dulu beberapa point yang harus kalian perhatiin sebelum nentuin mau lanjut PDKT atau nggak. Tapi bukan berarti saran gue buat berenti PDKT di point-point itu kudu kalian patuhin semua. Itu cuma saran kasat mata dari gue. Sedangkan hubungan hati itu cuma bisa kalian nilai sendiri. Kalo kalian ngerasa siap dengan segala konsekuensi, ya itu bakal lebih baik lagi. Lebih baik gugur dalam berjuang, daripada menyerah tanpa perlawanan lalu pulang.

Yang paling penting buat gue saranin ke kalian adalah pertebal rasa ikhlas saat PDKT, sehingga saat gagal PDKT, kalian nggak bakal ngerasa dirugiin apapun. Soalnya, kalo pas PDKT kalian nggak ikhlas, ntar pas gagal, endingnya kalian bakal ngomel-ngomel dan nyalahin sana-sini. Menyalahkan orang atas sebuah kegagalan tak akan membuat kita jadi manusia yang terpuji.

Yup.. This is the end of the post. Kalian stuck di point yang mana? Atau kalo kalian pernah punya pengalaman gagal PDKT, coba share di comment box dong, kira-kira apa penyebab kalian gagal PDKT. Biar temen-temen yang lain bisa belajar dari kegagalan kalian. :D SUMBER

Posted on Saturday, August 17, 2013 by si mahasiswa

No comments

Thursday, August 08, 2013


Nggak seperti pagi sebelumnya, pagi ini, di kampung gue langit nampak mendung. Bisa jadi ini karena langit bersedih, sebab hari ini (bisa jadi) menjadi hari terakhir Ramadhan di tahun ini. Bagi mereka yang bersuka cita menyambut Ramadhan, dapat dipastikan akan merasa bersedih ketika Ramadhan akan segera berakhir. Sebuah akhir selalu menjadi awal bagi sesuatu yang baru. Begitupun dengan Ramadhan. Ketika ramadhan berakhir, maka Idul Fitri menjadi tanda bagi awal yang baru.

Lagi-lagi bisa jadi, besok adalah perayaan idul fitri bagi mayoritas penduduk muslim di Indonesia - Dunia. Gue sebut bisa jadi, karena ketentuannya masih menunggu hasil sidang itsbat (penentuan awal-akhir bulan Qamariyah) yang baru akan dilaksanakan sore nanti, kita tunggu saja.

Idul fitri atau yang lebih akrab disebut lebaran menjadi moment yang spesial, bahkan disebutkan dalam iklan Pantene di youtube menjadi perayaan terbesar bangsa Indonesia. Hal ini bisa difahami, karena Islam merupakan agama mayoritas di Indonesia. Kita tentu memiliki cerita yang berbeda-beda tentang lebaran. Dimulai dari cerita Mudik (yang katanya hanya terjadi di Indonesia), uang Angpao, Silaturrahim ke rumah mantan (eh) dan macem-macem lainnya. Tapi ada satu hal yang menarik bagi gue tentang momen lebaran, yaitu kartu lebaran.

Pada masa jayanya, kartu lebaran menjadi sesuatu yang wajib ada ketika lebaran. Berbagai model dan bentuk dibuat oleh para produsen kartu lebaran. Gue pun mengalami masa masa itu. Waktu itu gue masih SMP, ketika lebaran tiba, gue mengirim beberapa kartu lebaran, entah itu buat teman, keluarga, ataupun gebetan. Maklum jaman itu HP belum ngetren.

Bagi gue, entah kenapa kartu lebaran model dulu rasanya lebih personal dibandingkan dengan ucapan-ucapan selamat yang ada sekarang kayak lewat SMS ke semua kontak atau lewat aplikasi Broadcast Messages (BM) Blackberry. Kenapa gue bilang lebih personal, karena tujuan kartu lebaran itu jelas, dan biasanya ditujukan hanya untuk satu orang dengan ucapan yang ditulis tangan, jelas jauh lebih romantis daripada pesan singkat yang hanya dapet copy-paste dan dikirim ke semua kontak.

Meski 'hanya' ditujukan untuk teman dan sekedar ucapan, tapi apakah memang teman kita, yang bahkan pernah sangat akrab dengan kita, menjadi 'everyone' dengan menerima ucapan yang sama yang kita kirim ke semua orang yang ada di daftar kontak kita yang bahkan ada yang nggak kita kenal samasekali. Padahal akan lebih menyenangkan ketika kita memperlakukan teman atau keluarga kita sebagai 'someone', yang kita menyapa terlebih dahulu dengan menyebut namanya lewat pesan/ucapan yang kita kirimkan.

Oke, Teman-teman pembaca blog gue, akhirnya gue pun hanya bisa mengucapkan Selamat Idul Fitri disini, tanpa bisa menyapa kalian satu-persatu. Mohon maaf karena pasti banyak salah yang gue lakukan baik lewat tulisan yang gue buat di blog ini maupun di kesempatan lain.

Posted on Thursday, August 08, 2013 by si mahasiswa

Wednesday, July 31, 2013



"Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan atau mempersilakan. Ia adalah keberanian, atau pengorbanan."

Ada rahasia terdalam di hati ‘Ali yang tak dikisahkannya pada siapapun. Fatimah. Sahabat kecilnya, puteri tersayang dari Sang Nabi yang adalah sepupunya itu, sungguh memesonanya. Kesantunannya, ibadahnya, kecekatan kerjanya, parasnya. Lihatlah gadis itu pada suatu hari ketika ayahnya pulang dengan luka memercik darah dan kepala yang dilumur isi perut unta. Ia bersihkan hati-hati, ia seka dengan penuh cinta. Ia bakar perca, ia tempelkan ke luka untuk menghentikan darah ayahnya.Semuanya dilakukan dengan mata gerimis dan hati menangis. Muhammad ibn ’Abdullah Sang Tepercaya tak layak diperlakukan demikian oleh kaumnya! Maka gadis cilik itu bangkit. Gagah ia berjalan menuju Ka’bah. Di sana, para pemuka Quraisy yang semula saling tertawa membanggakan tindakannya pada Sang Nabi tiba-tiba dicekam diam. Fatimah menghardik mereka dan seolah waktu berhenti, tak memberi mulut-mulut jalang itu kesempatan untuk menimpali.

‘Ali tak tahu apakah rasa itu bisa disebut cinta. Tapi, ia memang tersentak ketika suatu hari mendengar kabar yang mengejutkan. Fatimah dilamar seorang lelaki yang paling akrab dan paling dekat kedudukannya dengan Sang Nabi. Lelaki yang membela Islam dengan harta dan jiwa sejak awal-awal risalah. Lelaki yang iman dan akhlaqnya tak diragukan; Abu Bakr Ash Shiddiq, Radhiyallaahu ’Anhu.

”Allah mengujiku rupanya”, begitu batin ’Ali. Ia merasa diuji karena sadar apalah ia dibanding Abu Bakr. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakr lebih utama, mungkin justru karena ia bukan kerabat dekat Nabi seperti ’Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertandingi. Lihatlah bagaimana Abu Bakr menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah, sementara ’Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya.

Lihatlah juga bagaimana Abu Bakr berdakwah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Mekah yang masuk Islam karena sentuhan Abu Bakr; ’Utsman, ’Abdurrahman ibn ’Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab.. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti ’Ali.

Lihatlah berapa banyak budak Muslim yang dibebaskan dan para fakir yang dibela Abu Bakr; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, ’Abdullah ibn Mas’ud. Dan siapa budak yang dibebaskan ’Ali? Dari sisi finansial, Abu Bakr sang saudagar, insya Allah lebih bisa membahagiakan Fathimah.

’Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin. ”Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ’Ali. ”Aku mengutamakan Abu Bakr atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fatimah atas cintaku”. Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan atau mempersilakan. Ia adalah keberanian, atau pengorbanan.

Beberapa waktu berlalu, ternyata Allah menumbuhkan kembali tunas harap di hatinya yang sempat layu. Lamaran Abu Bakr ditolak. Dan ’Ali terus menjaga semangatnya untuk mempersiapkan diri. Ah, ujian itu rupanya belum berakhir. Setelah Abu Bakr mundur, datanglah melamar Fatimah seorang laki-laki lain yang gagah dan perkasa, seorang lelaki yang sejak masuk Islamnya membuat kaum Muslimin berani tegak mengangkat muka, seorang laki-laki yang membuat syaithan berlari takut dan musuh-musuh Allah bertekuk lutut.

’Umar ibn Al Khaththab. Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fatimah. ’Umar memang masuk Islam belakangan, sekitar 3 tahun setelah ’Ali dan Abu Bakr. Tapi siapa yang menyangsikan ketulusannya? Siapa yang menyangsikan kecerdasannya untuk mengejar pemahaman? Siapa yang menyangsikan semua pembelaan dahsyat yang hanya ’Umar dan Hamzah yang mampu memberikannya pada kaum muslimin? Dan lebih dari itu, ’Ali mendengar sendiri betapa seringnya Nabi berkata, ”Aku datang bersama Abu Bakr dan ’Umar, aku keluar bersama Abu Bakr dan ’Umar, aku masuk bersama Abu Bakr dan ’Umar..”

Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasul, di sisi ayah Fatimah. Lalu coba bandingkan bagaimana dia berhijrah dan bagaimana ’Umar melakukannya. ’Ali menyusul sang Nabi dengan sembunyi-sembunyi, dalam kejaran musuh yang frustasi karena tak menemukan beliau Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam. Maka ia hanya berani berjalan di kelam malam. Selebihnya, di siang hari dia mencari bayang-bayang gundukan bukit pasir. Menanti dan bersembunyi.’Umar telah berangkat sebelumnya. Ia thawaf tujuh kali, lalu naik ke atas Ka’bah. ”Wahai Quraisy”, katanya. ”Hari ini putera Al Khaththab akan berhijrah. Barangsiapa yang ingin isterinya menjanda, anaknya menjadi yatim, atau ibunya berkabung tanpa henti, silakan hadang ’Umar di balik bukit ini!” ’Umar adalah lelaki pemberani. ’Ali, sekali lagi sadar. Dinilai dari semua segi dalam pandangan orang banyak, dia pemuda yang belum siap menikah. Apalagi menikahi Fatimah binti Rasulillah! Tidak. ’Umar jauh lebih layak. Dan ’Ali ridha.

Cinta tak pernah meminta untuk menanti. Ia mengambil kesempatan. Itulah keberanian. Atau mempersilakan. Yang ini pengorbanan.Maka ’Ali bingung ketika kabar itu meruyak. Lamaran ’Umar juga ditolak.

Menantu macam apa kiranya yang dikehendaki Nabi? Yang seperti ’Utsman sang miliarderkah yang telah menikahi Ruqayyah binti Rasulillah? Yang seperti Abul ’Ash ibn Rabi’kah, saudagar Quraisy itu, suami Zainab binti Rasulillah? Ah, dua menantu Rasulullah itu sungguh membuatnya hilang kepercayaan diri. Di antara Muhajirin hanya ’Abdurrahman ibn ’Auf yang setara dengan mereka. Atau justru Nabi ingin mengambil menantu dari Anshar untuk mengeratkan kekerabatan dengan mereka? Sa’d ibn Mu’adzkah, sang pemimpin Aus yang tampan dan elegan itu? Atau Sa’d ibn ’Ubaidah, pemimpin Khazraj yang lincah penuh semangat itu? 

”Mengapa bukan engkau yang mencoba kawan?”, kalimat teman-teman Ansharnya itu membangunkan lamunan. 
”Mengapa engkau tak mencoba melamar Fathimah? Aku punya firasat, engkaulah yang ditunggu-tunggu Baginda Nabi”
”Aku?”, tanyanya tak yakin.
”Ya. Engkau wahai saudaraku!”
”Aku hanya pemuda miskin. Apa yang bisa kuandalkan?”
”Kami di belakangmu, kawan! Semoga Allah menolongmu!” 

’Ali pun menghadap Sang Nabi. Maka dengan memberanikan diri, disampaikannya keinginannya untuk menikahi Fatimah. Ya, menikahi. Ia tahu, secara ekonomi tak ada yang menjanjikan pada dirinya. Hanya ada satu set baju besi di sana ditambah persediaan tepung kasar untuk makannya. Tapi meminta waktu dua atau tiga tahun untuk bersiap-siap? Itu memalukan! Meminta Fatimah menantikannya di batas waktu hingga ia siap? Itu sangat kekanakan. Usianya telah berkepala dua sekarang.

”Engkau pemuda sejati wahai ’Ali!”, begitu nuraninya mengingatkan. Pemuda yang siap bertanggungjawab atas cintanya. Pemuda yang siap memikul resiko atas pilihan-pilihannya. Pemuda yang yakin bahwa Allah Maha Kaya. Lamarannya berjawab, ”Ahlan wa sahlan!” Kata itu meluncur tenang bersama senyum Sang Nabi. Dan ia pun bingung. Apa maksudnya? Ucapan selamat datang itu sulit untuk bisa dikatakan sebagai isyarat penerimaan atau penolakan. Ah, mungkin Nabi pun bingung untuk menjawab. Mungkin tidak sekarang. Tapi ia siap ditolak. Itu resiko. Dan kejelasan jauh lebih ringan daripada menanggung beban tanya yang tak kunjung berjawab. Apalagi menyimpannya dalam hati sebagai bahtera tanpa pelabuhan. Ah, itu menyakitkan.

”Bagaimana jawab Nabi kawan? Bagaimana lamaranmu?”
”Entahlah..”
”Apa maksudmu?”
”Menurut kalian apakah ’Ahlan wa Sahlan’ berarti sebuah jawaban!”
”Dasar tolol! Tolol!”, kata mereka,
”Eh, maaf kawan.. Maksud kami satu saja sudah cukup dan kau mendapatkan dua! Ahlan saja sudah berarti ya. Sahlan juga. Dan kau mendapatkan Ahlan wa Sahlan kawan! Dua-duanya berarti ya !”

Dan ’Ali pun menikahi Fatimah. Dengan menggadaikan baju besinya. Dengan rumah yang semula ingin disumbangkan ke kawan-kawannya tapi Nabi berkeras agar ia membayar cicilannya. Itu hutang. Dengan keberanian untuk mengorbankan cintanya bagi Abu Bakr, ’Umar, dan Fatimah. Dengan keberanian untuk menikah. Sekarang. Bukan janji-janji dan nanti-nanti.

’Ali adalah gentleman sejati. Tidak heran kalau pemuda Arab memiliki yel, “Laa fatan illa ‘Aliyyan! Tak ada pemuda kecuali Ali!” Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggung jawab. Dan di sini, cinta tak pernah meminta untuk menanti. Seperti ’Ali. Ia mempersilakan. Atau mengambil kesempatan. Yang pertama adalah pengorbanan. Yang kedua adalah keberanian.

Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Putri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan bahwa suatu hari (setelah mereka menikah) Fatimah berkata kepada ‘Ali, “Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali jatuh cinta pada seorang pemuda ”‘Ali terkejut dan berkata, “kalau begitu mengapa engkau mau manikah denganku? dan Siapakah pemuda itu?”, Sambil tersenyum Fatimah berkata, “Ya, karena pemuda itu adalah Dirimu”

Kemudian Nabi saw bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla memerintahkan aku untuk menikahkan Fatimah puteri Khadijah dengan Ali bin Abi Thalib, maka saksikanlah sesungguhnya aku telah menikahkannya dengan maskawin empat ratus Fidhdhah (dalam nilai perak), dan Ali ridha (menerima) mahar tersebut.”

Lalu Rasulullah saw. mendoakan keduanya: “Semoga Allah mengumpulkan kesempurnaan kalian berdua, membahagiakan kesungguhan kalian berdua, memberkahi kalian berdua, dan mengeluarkan dari kalian berdua kebajikan yang banyak.” (kitab Ar-Riyadh An-Nadhrah 2:183, bab4). sumber

Posted on Wednesday, July 31, 2013 by si mahasiswa